Doa Awal dan Akhir Tahun dalam Islam

doa awal dan akhir tahun
Doa Awal dan Akhir Tahun dalam Islam. Adakah dalilnya?

Setiap pergantian tahun, baik Masehi maupun Hijriyah, biasanya doa awal dan akhir tahun bermunculan dan beredar di dunia maya, terutama Facebook.

Doa akhir dan awal tahun yang selama ini beredar, menjadi kontroversi dikarenakan tidak ada rujukan atau dalil yang shahih atau kuat.

Menurut para ulama hadits, doa awal dan akhir tahun  tidak ditemukan dalam kitab-kitab hadits shahih, juga tidak ditemukan dalam kitab-kitab ulama masyhur. Bagi  yang memiliki “temuan lain”, silakan share.

Doa awal dan akhir tahun tidak ada dalam Risalah Islam dan tidak pernah diajarkan Rasulullah Saw karena memang sistem perhitungan tahun hijriyah juga dilakukan bukan pada masa Rasul, tapi pada masa Khalifah Umar bin Khattab.

Doa akhir tahun yang “katanya” dibaca antara setelah shalat Ashar sampai sebelum Maghrib di hari terakhir di bulan Dzulhijjah. Lalu doa awal tahun “katanya” dibaca bada Magrib di awal tahunsebanyak 3x.

Para ulama yang berpegang teguh kepada Quran dan Sunnah Rasul sejauh ini tidak atau belum menemukan rujukan yang sahih atas pernyataan “katanya” tersebut. Belum/tidak menemukan “perintah khusus” tersebut dalam nash Quran ataupun hadits dan fatwa para ulama.

Belum/tidak ada juga sumber terpercaya yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw dan para shahabat dan para tabi’in pernah mengamalkan doa tersebut.

Menurut Ustadz Sarwat di laman Rumah Fiqih, "Selama ini kami sudah berusaha mencari-cari rujukan doa awal dan akhir tahun itu di dalam kitab-kitab hadits nabawiyah, tapi sayangnya belum berhasil mendapatkannya."

"Kami juga telah bertanya ke sana kemari tentang asal muasal lafadz doa yang populer di tiap awal tahun hijriyah. Tetapi bahkan para ustadz dan ustadzah yang seringkali mengajarkan lafadz doa ini, juga tidak bisa menunjukkan kitab literatur yang dijadikan rujukan."

"Jadi sementara ini kami berkesimpulan bahwa teks doa itu memang bukan berdasarkan hadits nabi SAW, melainkan gubahan para ulama saja. Kalau dikatakan doa itu datang dari sabda Rasulullah SAW, tentu harusnya terdapat di dalam kitab-kitab hadits yang muktabar, baik di Shahihain, Kutubussittah atau Kutubut-tis'ah."

"Kalau ada orang yang mengatakan bahwa membaca teks doa di atas merupakan sunnah Rasulullah SAW, jelas salah. Apalagi seringkali teks itu diembel-embeli dengan berbagai khasiat. Seolah-olah menjanjikan ini dan itu."

Syaikh Bakr Bin Abdillah Abu Zaid rahimahullah berkata, “Syariat Islam tidak pernah mengajarkan atau menganjurkan doa atau dzikir untuk awal tahun. Manusia saat ini banyak yang membuat kreasi baru dalam hal amalan berupa doa, dzikir atau tukar menukar ucapan selamat, demikian pula puasa awal tahun baru, menghidupkan malam pertama bulan Muharram dengan shalat, dzikir atau do’a, puasa akhir tahun dan sebagainya yang semua ini tidak ada dalilnya sama sekali.” (Tashih Ad Du’a’, hal.107)

Syaikh ‘Abdullah At Tuwaijiriy berkata, “Sebagian orang membuat inovasi baru dalam ibadah dengan membuat-membuat doa awal tahun dan akhir tahun. Sehingga dari sini orang-orang awam ikut-ikutan mengikuti ritual tersebut di berbagai masjid, bahkan terdapat para imam pun mengikutinya. Padahal, doa awal dan akhir tahun tersebut tidak ada pendukung dalil sama sekali dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan juga dari para sahabatnya, begitu pula dari para tabi’in. Tidak ada satu hadits pun yang mendukungnya dalam berbagai kitab musnad atau kitab hadits.” (Al Bida’ Al Hawliyah, hal. 399).

Tidak Ada Tuntunan
Jadi, amalan doa akhir dan awal tahun sebenarnya tidak ada tuntunannya, tidak pernah dilakukan oleh Nabi Saw, para sahabat, tabi’in, dan ulama-ulama besar. Amalan ini juga tidak kita temui pada kitab-kitab para imam hadits.

Kesimpulannya, teks doa awal dan akhir tahun itu tidak jelas sumbernya dan bukan berdasarkan hadits Nabi SAW.

Bisa jadi doa awal dan akhir tahun itu hanya merupakan gubahan atau karangan yang sejauh ini juga belum diketahui siapa penyusunnya. Karenanya, umat Islam wajib mengabaikan hadits tersebut, dan silakan berdoa seperti biasa saja, tidak ada doa khusus seperti itu.  

Jika ada yang punya dalil shahih berserta rujukan kitabnya, silakan cantumkan di kolom komentar. Admin hanya berusaha mencari dalil shahih atas sebuah amalan, jangan sampai amalan kita sia-sia bahkan jatuh ke jurang bid'ah karena tidak ada tuntunannya. Wallahu a’lam bish-shawabi. (www.risalahislam.com).*

You're reading Doa Awal dan Akhir Tahun dalam Islam. Mari sebarkan kebaikan. Please share...!

Previous
« Prev Post

3 comments:

  1. salam saudara.... saya juga lebih setuju pada pandangan saudara awalnya..
    cuma perkara yg di bawa di blog ini....
    http://sawanih.blogspot.com/2014/10/riwayat-sahih-doa-awal-tahun.html
    boleh kah ia diterima?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mohon diperhatikan dalam tulisan di blog tersebut... "Nabi SAW berdoa di setiap awal bulan tanpa menyebut tahun...." Perhitungan tahun dalam Islam (Hijriyah) terjadi pada masa Umar bin Khattab, belum ada tahun hijriyah pada masa Nabi Saw, bagaimana mungkin Nabi Saw berdoa awal tahun? Tahun apa...?

      Delete
  2. Yg mau lakukan, lakukanlah!!!
    Yg tidak mau tidak usah.

    Gitu aja kok repot....

    Doa baik itu tdk salah

    ReplyDelete

Komentar SPAM dan mengandung LINK AKTIF tidak akan muncul.