Sunah Memanah dan Maknanya

Related Posts

Sunah Memanah

Berlatih memanah adalah sunah Rasulullah Saw. Memanah juga termasuk olahraga dan permainan. Anjuran memanah hakikatnya anjuran persiapan diri untuk berjuang di jalan Allah, termasuk siap berperang..

Memanah adalah simbol senjata. Keterampilan memanah adalah keterampilan menguasai segala alat berjuang. Dulu, panah adalah satu-satunya senjata yang bisa ditembakkan dalam jarak jauh.

Dalam sejarah, kepiawaian memanah pasukan kaum Muslim menjadi kunci jatuhnya konstantinopel.

Hadits tentang Memanah

Berikut ini hadits-hadits tentang sunah memanah dan maknanya.

يُدْخِلُ بِالسَّهْمِ الْوَاحِدِ ثَلَاثَةَ نَفَرٍ الْجَنَّةَ صَاحِبَهُ الَّذِي يَحْتَسِبُ

فِي صَنْعَتِهِ الْخَيْرَ وَالَّذِي يُجَهِّزُ بِهِ فِي سَبِيلِ اللَّهِ

وَالَّذِي يَرْمِي بِهِ فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَقَالَ ارْمُوا وَارْكَبُوا
وَإِنْ تَرْمُوا خَيْرٌ مِنْ أَنْ تَرْكَبُوا


“Sesungguhnya Allah ‘azza wajalla akan memasukkan tiga orang ke dalam surga lantaran satu anak panah; (1) orang yang saat membuatnya mengharapkan kebaikan, (2) orang yang menyiapkannya di jalan Allah, serta (3) orang yang memanahkannya di jalan Allah” dan beliau juga bersabda: “Berlatihlah memanah dan berkuda. Dan jika kalian memilih memanah maka hal itu lebih baik daripada berkuda.” (HR. Ahmad)

سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ عَلَى الْمِنْبَرِ يَقُولُ

{ وَأَعِدُّوا لَهُمْ مَا اسْتَطَعْتُمْ مِنْ قُوَّةٍ }

أَلَا إِنَّ الْقُوَّةَ الرَّمْيُ أَلَا إِنَّ الْقُوَّةَ الرَّمْيُ أَلَا إِنَّ الْقُوَّةَ الرَّمْيُ

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam berada di atas mimbar berkata: “Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi. Ketahuilah bahwa kekuatan itu adalah memanah, ketahuilah bahwa kekuatan itu adalah memanah, ketahuilah bahwa kekuatan itu adalah memanah!” (HR Abu Daud).

مَنْ مَاتَ وَلَمْ يَغْزُ وَلَمْ يُحَدِّثْ نَفْسَهُ
بِالْغَزْوِمَاتَ عَلَى شُعْبَةِ من نِفَاقٍ

“Barangsiapa mati dan belum berperang dan tidak pernah bercita-cita untuk berperang, maka ia mati dalam salah satu cabang kemunafiqan” (HR. Abu Dawud).

Tafsir Rasulullah atas surat Al-Anfal ayat 60.

وَأَعِدُّوا لَهُمْ مَا اسْتَطَعْتُمْ مِنْ قُوَّةٍ وَمِنْ رِبَاطِ الْخَيْلِ

تُرْهِبُونَ بِهِ عَدُوَّ اللَّهِ وَعَدُوَّكُمْ وَآخَرِينَ مِنْ دُونِهِمْ

لا تَعْلَمُونَهُمُ اللَّهُ يَعْلَمُهُمْ وَمَا تُنْفِقُوا مِنْ شَيْءٍ
فِي سَبِيلِ اللَّهِ يُوَفَّ إِلَيْكُمْ وَأَنْتُمْ لا تُظْلَمُونَ


“Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kamu menggentarkan musuh Allah, musuhmu dan orang-orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Apa saja yang kamu nafkahkan pada jalan Allah niscaya akan dibalas dengan cukup kepadamu dan kamu tidak akan dianiaya (dirugikan).” (QS Al-Anfal 60).

Setelah mengucapkan ayat itu, kemudian Nabi Saw mengulang-ulang sebuah kalimat sebanyak tiga kali untuk menafsirkan ayat dari Al-Anfal yang dibacanya.

ألا إِنَّ الْقُوَّةَ الرَّمْيُ

“Ketahuilah, sesungguhnya yang dimaksud dengan kekuatan itu adalah memanah.”

Makna Sunah Memanah 

1. Panah Simbol Senjata 

Sunah Memanah
Pensyarah Sunan Abu Dawud, Abdul Muhsin bin Hammad Al-Abbad, mengatakan, hadits-hadits tentang sunah memanah diungkapkan kepada para sahabat pada masa perang kekurangan pasukan, sehingga senjata yang paling efektif untuk menunjang peperangan saat itu adalah panah, mengingat panah adalah satu-satunya senjata yang ada saat itu.

Ibnu Hajar juga menekankan, poin penting dalam hadits-hadits di atas adalah kemampuan untuk mengalahkan musuh yang lebih efektif. 

Rasul pada saat itu melihat, panah adalah senjata yang paling efektif. Rasul akan sangat kesal sekali pada saat itu jika ada seorang pemanah jitu tapi menyia-siakan kemampuannya.

Panah adalah simbol senjata untuk berperang. Dalam konteks sekarang, senjata untuk berperang sangat beragam. Medan perang juga beragam. Mulai dari senjata api pistol, granat, peluru kendali, hingga bom. 

Medan perang juga meluas ke media informasi atau perang informasi, perang pembentukan opini publik, perang buzzer, hingga "tweet war" di media sosial.

Karenanya, selain dalam pengertian harfiyah memanah, keterampilan bela diri, penguasaan senjata, termasuk penguasaan teknologi komunikasi dan informas (IT), menulis, memotret, menggambar, desain, juga harus dikuasai dalam rangka berjuang membela agama dan umat Islam.

2. Game yang Baik

Sunah memanah juga menjadi alternatif permainan (game) yang sangat baik.

Al-Munawi rahimahullah menjelaskan ‘hendaknya kalian latihan menembak‘ yaitu dengan panah
‘karena itu permainan yang paling bagus bagi kalian‘, maksudnya ia adalah lahwun yang paling baik bagi kalian. 

Asalnya, maknanya lahwun adalah rekreasi atau "relaksasi jiwa", dengan melakukan sesuatu yang tidak ada tujuan.

Dengan demikian, bagi kaum Muslim, khususnya kaum muda dan kaum muslimah, berlatih atau olahraga memanah adalah game terbaik yang bernilai sunah Rasul. Wallahu a'lam bish-shawabi. (www.risalahislam.com).*

You're reading Sunah Memanah dan Maknanya. Mari sebarkan kebaikan. Please share...!

Previous
« Prev Post

0 Response to "Sunah Memanah dan Maknanya"

Komentar SPAM dan mengandung LINK AKTIF tidak akan muncul.

Contact Form

Name

Email *

Message *