Agenda Muslim Turki di Balik Perubahan Hagia Sophia Jadi Masjid

Berubah kembalinya Hagia Sophia menjadi masjid merupkan impian muslim Turki yang menjadi kenyataan. Agenda apa di balik perubahan itu?

Berikut ini analisis Selim Koru, seorang analis di Yayasan Riset Kebijakan Ekonomi di Ankara dan seorang penulis di Lembaga Penelitian Kebijakan Luar Negeri, sebagaimana dimuat NYT.

Hagia Sophia Jadi Masjid, Impian Muslim Turki Menjadi Kenyataan


BANGUNAN bersejarah di Istambul, Turki, Hagia Sophia, telah ditetapkan sebagai masjid lagi. Statusnya sebagai museum selama beberapa dekade berakhir sejak Jumat, 10 Juli 2020.

Hagia Sophia dibangun sebagai Katedral Kristen Kekaisaran Romawi Timur atau Bizantium tahun 537.

Pada 1204, Hagia Sophia dikonversi oleh Tentara Salib menjadi katedral Katolik Roma di bawah Kekaisaran Latin, sebelum dikembalikan lagi menjadi Katedral Ortodoks setelah pembangunan kembali Kekaisaran Bizantium pada 1261.

Tahun 1453, Konstantinopel yang menjadi Ibu Kota Kekaisaran Bizantium ditaklukkan oleh Kekaisaran Ottoman (Khilafah Islam Turki Utsmaniyah) di bawah pimpinan Sultan Mehmed II atau dikenal sebagai Mehmed Sang Penakluk.

Atas perintah Sultan Mehmed II, Hagia Sophia dikonversi menjadi masjid.

Setelah Kekaisaran Ottoman runtuh tahun 1934, lahir republik Turki modern yang dipimpin Mustafa Kemal Ataturk. Dia menjadikan Turki sebagai negara sekular dan mengubah status Hagia Sophia menjadi museum.

Jumat pekan lalu, 10 Juli 2020, menjadi sejarah lagi ketika bangunan kuno itu kembali menjadi masjid. Pengadilan tinggi Turki mencabut atau membatalkan keputusan pemerintah Ataturk yang menjadikannya sebagai museum.

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, mengeluarkan dekrit yang memerintahkan Hagia Sophia dibuka sebagai tempat shalat (masjid).

Pengubahan Hagia Sophia menjadi masjid adalah impian lama para Islamis Turki. Dalam tradisi politik Islamis Presiden Erdogan dan Partai Keadilan dan Pembangunannya (PKP), percobaan Ataturk dalam pemerintahan republik sekuler adalah pemaksaan asing terhadap Turki.

Muslim Turki sudah lama berkampanye untuk pembukaan kembali Hagia Sophia sebagai masjid. Mereka percaya, republik sekuler jauh dari menyelamatkan kedaulatan Turki.

Ungkapan paling jelas dari pandangan ini disampaikan oleh Necip Fazil Kisakurek, penyair dan polemis Islam terkemuka di Turki pada 29 Desember 1965.

Pada sebuah konferensi di Hagia Sophia, Kisakurek mengatakan, keputusan untuk mengubah Hagia Sophia menjadi museum adalah untuk "menempatkan roh penting orang Turki di dalam museum."

Kisakurek menilai status Hagia Sophia sebagai museum adalah upaya penghapusan identitas keislaman Turki. Ia mengatakan dalam pidato 1965 bahwa pembukaan Hagia Sophia adalah masalah waktu.

Agenda Muslim Turki di Balik Perubahan Hagia Sophia Jadi Masjid

Ada berbagai mitos tentang alasan di balik keputusan Ataturk untuk mengubah Hagia Sophia menjadi museum tahun 1934.

Yang pasti adalah ia memutuskan setelah bertemu dengan Thomas Whittemore, seorang sarjana Amerika yang sedang berkunjung di Byzantium, dan tertarik untuk memulihkan mosaik struktur. Ataturk tampaknya ingin memindahkan negara melewati konsep mitos dan penaklukan suci abad pertengahan.

Ketika Kisakurek, penyair Islam yang kuat, mengangkat seruan untuk pengubahan Hagia Sophia menjadi sebuah masjid pada tahun 1965, ada kemungkinan bahwa Recep Tayyip Erdogan, seorang bocah lelaki berusia 11 tahun di lingkungan keagamaan yang bekerja di kelas pekerja, mendengar seruan sang penyair.

Dia juga akan mendengar bagaimana bahkan Nihal Atsiz, seorang penulis yang menganjurkan
identitas pan-Turki atas identitas Islamis, memuja Hagia Sophia dan menganggap statusnya sebagai penghinaan.

Erdogan muda bahkan mungkin telah mendengar bagaimana Nazim Hikmet, penyair besar kaum sosialis, mengabdikan bait-bait untuk roh Hagia Sophia di masa mudanya.

Sebagai perdana menteri Turki antara tahun 2003 hingga 2014 dan sebagai presiden negara itu, Erdogan secara bertahap telah membongkar semua pemeriksaan atas kekuasaannya dan menggeser pusat gravitasi politik negara itu sesuai keinginannya.

Gagasannya adalah selalu bahwa membuka Hagia Sophia untuk shalat akan menandai pematangan kekuatan Islamis dan memperkuat hasilnya. Namun, lakukan itu terlalu cepat, dan itu bisa menjadi bumerang, sama seperti konversi Ataturk.

Ketika Erdogan berpidato di Turki pada 10 Juli 2020 setelah keputusan pengadilan, ia mengutip Konferensi Hagia Sophia Horis Sophia tahun 1965 dan mengutip para penyair lainnya.

Presiden Turki menginginkan seluruh bangsa, bukan hanya kaum Islamis, untuk melakukan perjalanan spiritual bersamanya.

Dalam pidatonya yang disiarkan langsung secara nasional, Erdogan tidak menyebut nama Ataturk. Dia tidak harus melakukannya. Dia mengutip kehendak Mehmet Sang Penakluk, yang menyatakan bahwa siapa pun yang mengubah status Hagia Sophia "telah melakukan dosa yang paling serius" dan bahwa "kutukan Allah, Nabi, para malaikat dan semua penguasa dan semua muslim harus selamanya besertanya. Semoga penderitaan mereka tidak meringankan, semoga tidak ada yang melihat wajah mereka pada hari haji. ”

Berbagai otoritas gereja Ortodoks Yunani dan Rusia menyuarakan kemarahan mereka. Paus menyatakan "kesedihan yang mendalam."

Pemerintah Uni Eropa dan Amerika Serikat menggumamkan penyesalan mereka. Ada juga ekstremis Kristen yang sangat peduli tentang Hagia Sophia dan simbolismenya. Sentimen ini membuat keputusan semakin menarik bagi banyak orang Turki.

Shalat pertama di Masjid Hagia Sophia akan berlangsung pada Jumat, 24 Juli 2020, sekaligus peringatan Perjanjian Laussane yang ditandatangani pasukan Sekutu dan Turki, yang menarik batas-batas Turki modern.

Erdogan ingin dunia Barat menyaksikan dengan cermat, karena shalat Jumat pertama tersebut akan mewakili apa yang ia anggap "reklamasi kedaulatan Turki".*

You're reading Agenda Muslim Turki di Balik Perubahan Hagia Sophia Jadi Masjid. Mari sebarkan kebaikan. Please share...!

Previous
« Prev Post

0 Response to "Agenda Muslim Turki di Balik Perubahan Hagia Sophia Jadi Masjid"

Komentar SPAM dan mengandung LINK AKTIF tidak akan muncul.

Contact Form

Name

Email *

Message *