9 Keutamaan Bulan Ramadhan

Related Posts

Ramadhan (رمضان‎) adalah adalah bulan kesembilan dalam kalender Islam (Hijriyah). Bulan ini sangat istimewa bagi umat Islam dan disebut "bulan suci".

9 Keutamaan Bulan Ramadhan

Bulan suci Ramadhan yang disebut juga "bulan puasa" ini penuh keutamaan dan berkah. Karenanya, umat Islam berlomba-lomba dalam berbuat kebaikan, terutama sedekah atau menolong sesama.

9 Keutamaan Ramadhan

Berikut ini sembilan keutamaan bulan Ramadhan bagi umat Islam.

1. Nama Bulan yang Disebut Al-Quran

Ramadhan menjadi satu-satunya nama bulah yang disebutkan dalam Al-Quran.

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنْزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِنَ الْهُدَىٰ وَالْفُرْقَانِ ۚ فَمَنْ شَهِدَ مِنْكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ ۖ وَمَنْ كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلَىٰ سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ ۗ يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَىٰ مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

"(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil). Karena itu, barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur." (QS. Al-Baqarah 2:185).

2. Bulan Puasa


Pada bulan Ramadan umat Islam melaksakan salah satu Rukun Islam, yakni puasa (shaum).

Kewajiban berpuasa pada bulan Ramadan turun pada bulan Sya'ban tahun kedua setelah hijrahnya umat Muslim dari Mekkah ke Madinah.

 يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

"Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kalian agar kamu bertakwa." (QS Al-Baqarah:183).

3. Bulan Al-Quran

Ramadhan disebut juga bulan Al-Quran (Syahrul Quran), bulan diturunkannya Al-Quran.

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنْزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِنَ الْهُدَىٰ وَالْفُرْقَانِ ۚ فَمَنْ شَهِدَ مِنْكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ ۖ وَمَنْ كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلَىٰ سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ ۗ يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَىٰ مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ
“(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil). Karena itu, barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur." (QS. Al-Baqarah:185).”

Pada bulan ini umat Islam memperingati wahyu pertama yang turun kepada Nabi Muhammad Saw --dikenal dengan istilah Malam Nuzulul Quran (malam turunnya Al-Quran). Al-Quran merupakan sumber utama syariat dan hukum Islam, pedoman utama dalam hidup kaum Muslim.

4. Pintu Surga Dibuka

إذا جاء رمضان فتحت أبواب الجنة وغلقت أبواب النار، وصفدت الشياطين
"Jika telah datang bulan Ramadhan, pintu-pintu surga dibuka, pintu-pintu neraka ditutup, dan setan-setan dibelenggu” (Muttafaqun ‘alaihi).

Keimanan kita yang meningkat, bertambah, dan bersemangat dalam ibadah selama Ramadhan yang menjadikan hal itu terjadi.

5. Pahala Langsung dari Allah SWT

Dalam bulan biasa, pahala setiap kebajikan dilipatgandakan 10 hingga 700 kali lipat, namun dalam bulan Ramadhan, pahala amalan wajib dilipatgandakan minimal 70 kali lipat dan amalan yang sunah disamakan dengan pahala amalan wajib di luar Ramadhan. (HR Muslim).

Pahala puasa langsung diterima dan dibalas Allah SWT.

"Setiap amalan anak cucu Adam dilipatgandakan. Satu kebajikan dilipatgandakan 10 kali sampai 700 kali lipat, kecuali puasa. Puasa adalah milik-Ku dan Akulah yang akan langsung membalasnya". (HR Muslim).

6. Malam Qodar

Dalam Ramadhan terdapat Malam Qadar (Lailatul Qodar), malam yang lebih baik dari 1.000 bulan (QS al-Qadar:1-5). Beribadah di malam itu setara dengan berjuang di jalan Allah selama 1.000 bulan. Orang yang berjumpa dengannya dijamin hidup lebih baik dan bahagia dunia-akhirat.

7. Penghapus Dosa

Dosa-dosa masa lalu akan diampuni bila kita berpuasa dengan penuh iman dan pengharapan kepada Allah, juga mengisi malam-malamnya dengan Qiyam Ramadhan (shalat tarawih) dan ibadah lainnya (HR Bukhari dan Muslim).

8. Doa dikabulkan

Pada bulan Ramadhan doa-doa dikabulkan Allah, apalagi saat berbuka puasa (HR Ibnu Majah dan Baihaqi). Selama berpuasa, seorang hamba sangat dekat dengan-Nya karena puasa kita memang untuk-Nya.

Baca Juga: Hadits Shahih Seputar Ramadhan

9. Shalat Malam (Tarawih)

Salat Tarawih (Taraweh, Tarwih) adalah salat sunnah yang dilakukan khusus hanya pada bulan Ramadan.

Tarawih --dalam bahasa Arab-- adalah bentuk jama’ dari tarwihah (تَرْوِيْحَةٌ) yang diartikan sebagai "waktu sesaat untuk istirahat".

Dinamakan demikian karena biasanya para sahabat ketika shalat tarawih mereka memanjangkan berdiri, rukuk, dan sujudnya. Maka ketika sudah mengerjakan empat rakaat, mereka istirahat, kemudian mengerjakan empat rakaat lagi, kemudian istirahat, kemudian mengerjakan tiga rakaat (Lisanul Arab, 2/462, Mishbahul Munir, 1/244, Syarhul Mumthi, 4/10).

Secara istilah tarawih artinya qiyam Ramadhan, atau shalat di malam hari Ramadhan (lihat Al Mughni, 1/455, Syarah Shahih Muslim lin Nawawi, 6/39).

Orang yang tarawih berjamaah bersama imam sampai selesai, dicatat baginya shalat semalam suntuk. Dari Abu Dzar radhiallahu’anhu, ia berkata:

قلت: يا رسولَ اللهِ، لو نَفَّلْتَنا قيامَ هذه اللَّيلةِ؟ فقال: إنَّ الرَّجُلَ إذا صلَّى مع الإمامِ حتى ينصرفَ، حُسِبَ له قيامُ ليلةٍ
Aku pernah berkata: wahai Rasulullah, andaikan engkau menambah shalat sunnah bersama kami malam ini! Maka Nabi bersabda: “sesungguhnya seseorang yang shalat bersama imam sampai selesai, ditulis baginya pahala shalat semalam suntuk” (HR. Tirmidzi).

Demikian 9 Keutamaan Bulan Ramadhan. Wallahu a'lam bish-shawabi. (www.risalahislam.com).*

You're reading 9 Keutamaan Bulan Ramadhan. Mari sebarkan kebaikan. Please share...!

Previous
« Prev Post

0 Response to "9 Keutamaan Bulan Ramadhan"

Komentar SPAM dan mengandung LINK AKTIF tidak akan muncul.

Contact Form

Name

Email *

Message *