Cara Sholat Idul Adha di Rumah, Sendiri dan Berjamaah

Cara Sholat Idul Adha di Rumah


SHOLAT Idul Adha di masjid dan lapangan ditiadakan di zona PPKM Darurat. Pemerintah melalui Kementerian Agama melarangnya dan menganjurkan shalat Iduladha di rumah. Berikut ini Cara Sholat Idul Adha di Rumah.


Hukum shalat id, baik Idul Adha maupun Idul Fitri, sunnah, tidak wajib. Karena waktunya setahun sekali, yakni tiap 1 Syawal dan 10 Zulhijjah, maka kaum muslim merasa sangat merugi jika tidak melaksanakan shalat 'id. 


Biasanya, Shalat Idul Adha dilakukan secara berjamaah, di masjid atau di lapangan terbuka. Jamaah tinggal mengikuti imam dan mendengarkan khotbah Idul Adha, lalu selesai.


Bagaimana jika shalat Idul Adha dilakukan sendiri di rumah? Berikut ini tata caranya.


Cara Sholat Idul Adha di Rumah


1. Waku Pelaksanaan


Waktu pelaksanaan Shalat Idul Adha adalah 15 hingga 30 menit setelah matahari terbit. Mulai sekitar pukul 06.30 hingga masuk waktu shalat Zuhur.


Jika matahari terbit pukul 06.00 Maka shalat Idul Adha dapat dilaksanakan pada pukul 06.30. Waktu sholat Idul Adha berakhir ketika sudah masuk waktu Dzhuhur


2. Jumlah Rakaat


Sholat Idul Adha dilaksanakan dua rokaat. Tata caranya hampir sama seperti sholat yang lainnya. Yang berbeda hanya jumlah takbir di awal rokaat pertama dan awal rakaat kedua.


3. Jumlah Takbirotul Ihrom


Setelah takbiratul ihram, ada tambahan takbir sebanyak 7 kali takbir pada rakaat pertama dan 5 kali takbir pada rakaat kedua. 


4. Khotbah Idul Adha


Setelah sholat Idul Adha, diadakan khutbah jika shalat Idul Adha dilakukan secara berjamaah.


Namun, bagi yang sholat sendirian, maka menurut pendapat yang shahih, tidak perlu khutbah.


Panduan Ulama tentang Cara Sholat Idul Adha di Rumah


Ringkasan dari Penjelasan Syaikh Dr. Labib Najib di Channel Youtubenya


  1. Hukum shalat Id adalah sunnah muakkad.
  2. Shalat Id disunnahkan dilakukan berjamaah. Akan tetapi, shalat Id berjamaah bukan jadi syarat untuk shalat Id, artinya masih dibolehkan shalat Id sendirian.
  3. Shalat Id tidak disyaratkan dengan jumlah tertentu, juga shalat Id tidak disyaratkan dilakukan di masjid atau musala.
  4. Bagi yang shalat Id sendirian, maka tidak perlu memakai khutbah.
  5. Jika shalat Id dilakukan di rumah secara berjamaah (dengan istri dan anak-anak), disunnahkan untuk berkhutbah.
  6. Jika ada dua atau tiga orang di dalam rumah, masing-masing melakukan shalat Id sendiri-sendiri, maka tetap ada khutbah Id, karena maksud khutbah adalah sebagai nasihat.
  7. Waktu shalat Id di rumah adalah antara waktu terbit matahari hingga waktu zawal (matahari tergelincir ke barat). Akan tetapi, disunnahkan untuk mengundur waktu shalat Id hingga matahari meninggi setinggi tombak (kira-kira 15 menit setelah matahari terbit).


Ringkasan dari Penjelasan Syaikh Prof. Dr. Muhammad Az-Zuhaily dalam Al-Mu’tamad fii Al-Fiqh Asy-Syafii


  1. Shalat Idul Adha terdiri dari dua rakaat.
  2. Shalat Idul Adha dimulai dengan niat (niatan shalat Id, cukup dalam hati) dan takbiratul ihram (ucapan “Allahu Akbar” di awal).
  3. Cara melakukan shalat Idul Adha sama dengan melakukan shalat lainnya.
  4. Setelah takbiratul ihram membaca doa iftitah (istiftah) sebagaimana shalat lainnya.
  5. Setelah membaca doa iftitah, melakukan takbir tambahan (zawaid) sebanyak tujuh kali pada rakaat pertama (selain takbir untuk takbiratul ihram dan takbir turun rukuk). Sedangkan pada rakaat kedua, melakukan takbir tambahan sebanyak lima kali (selain takbir bangkit dari sujud dan takbir turun rukuk). 
  6. Takbir tambahan (zawaid) ini hanya sunnah, sehingga kalau luput tidak mesti diulangi. Jika ada makmum yang masbuk saat takbir zawaid, cukup mengikuti sisa takbir yang ada tanpa qadha’.
  7. Setiap kali takbir zawaid disunnahkan mengangkat tangan. Setelah itu disunnahkan di antara dua takbir tambahan meletakkan tangan kanan di depan tangan kiri di bawah dada sebagaimana bersedekap setelah takbiratul ihram.
  8. Di antara takbir zawaid (tambahan), disunnahkan berhenti sejenak sekadar membaca satu ayat pertengahan. Saat itu bisa membaca takbir atau mengagungkan Allah. Yang paling bagus di antara takbir zawaid adalah membaca: SUBHANALLAH WAL HAMDU LILLAH WA LAA ILAHA ILLALLAH WALLAHU AKBAR. 
  9. Setelah takbir ketujuh pada rakaat pertama dan takbir kelima pada rakaat kedua tidak ada bacaan takbir dan dzikir.
  10. Setelah takbir zawaid, membaca surah Al-Fatihah. Setelah surah Al-Fatihah dianjurkan membaca surah Qaf pada rakaat pertama dan surah Al-Qamar pada rakaat kedua, atau membaca surah Al-A’laa pada rakaat pertama dan surah Al-Ghasyiyah pada rakaat kedua.
  11. Bacaan surah saat shalat Idul Adha dikeraskan (jahr), begitu pula dengan bacaan takbir, sedangkan dzikir-dzikir lainnya dibaca lirih (sirr).

 

KHUTBAH IDUL ADHA


Ringkasan dari Penjelasan Syaikh Prof. Dr. Muhammad Az-Zuhaily dalam Al-Mu’tamad fii Al-Fiqh Asy-Syafii


  1. Khutbah Idul Adha adalah sunnah setelah shalat Id.
  2. Khutbah Idul Adha ada dua kali khutbah, rukun dan sunnahnya sama dengan khutbah Jumat.
  3. Disunnahkan khutbah dengan mimbar, boleh juga berkhutbah dengan duduk.
  4. Khutbah pertama diawali dengan sembilan kali takbir. Khutbah kedua diawali dengan tujuh kali takbir.
  5. Rukun khutbah: (a) memuji Allah, (b) shalawat kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, (c) wasiat takwa kepada Allah, (d) membaca satu ayat, (e) berdoa.
  6. Jamaah disunnahkan mendengarkan khutbah. Akan tetapi, mendengarkan khutbah Idul Adha bukanlah syarat sahnya shalat Id.


Demikian Cara Sholat Idul Adha di Rumah sendirian dan berjamaah.


Cara Sholat Idul Adha di Rumah



Sumber: Rumaisyo, Republika


Post a Comment on Cara Sholat Idul Adha di Rumah, Sendiri dan Berjamaah