Muslim Dunia Gelar Ramadhan Virtual Gegara Pandemi Covid-19

Umat Islam menjalani Ramadhan Virtual atau Ramadhan Online akibat Pandemi Covid-19.

Ramadhan Virtual, Ramadhan Online

VIRUS Corona (Covid-19) benar-benar mengubah cara beribadah umat Islam. Ramadhan pun harus dilakukan secara online akibat aturan menjaga jarak (social distancing).

Buka puasa bersama kini dilakukan dengan menggunakan resep di YouTube hingga mendengarkan khotbah melalui Zoom.

Ramadhan tahun ini menjadi unik bagi sekitar 1,7 miliar kaum Muslim di dunia. Di Inggris, misalnya, sekitar 2,7 juta muslim di sana beralih ke media sosial dan aplikasi untuk tetap berhubungan dengan jamaah dengan menyiarkan ceramah motivasi, kursus, dan doa.

Facebook Live, Instagram, aplikasi Houseparty dan YouTube diharapkan menjadi salah satu sumber bagi mereka yang tidak makan dan minum dari matahari terbit hingga terbenam setiap hari untuk mencegah potensi kekosongan spiritual yang disebabkan oleh penutupan tempat ibadah sejak akhir Maret.

Imran Choudhury, 31, dari Luton, seorang sukarelawan masjid, percaya tempat ibadah Islam memiliki kesempatan untuk berhubungan dengan Muslim muda melalui teknologi.

Dia berkata: “Masjid-masjid bagi saya adalah pusat spiritual, tempat di mana saya dapat mengisi kembali iman saya kepada Tuhan. Sekarang setelah mereka ditutup, menjadi sangat penting bahwa saya mengisi kekosongan spiritual itu."

“Hanya ada begitu banyak yang dapat Anda dengarkan di YouTube tetapi memiliki koneksi langsung dengan imam dan cendekiawan lokal Anda melalui Mixlr, GoMeet atau Zoom, adalah cara yang bagus untuk menjaga semangat tetap tinggi.

“Dengan menggunakan platform ini, masjid-masjid juga menangkap perhatian demografi yang semakin sulit dijangkau - para pemuda. Saya tahu banyak orang muda mendengarkan khotbah dari masjid-masjid lokal mereka yang bertentangan dengan ulama 'media sosial' yang biasa online. "

Ramadhan At Home

Wali Kota London, Sadiq Khan, aktor Riz Ahmed, dan presenter televisi Konnie Huq adalah di antara tokoh-tokoh Inggris terkemuka yang telah berkolaborasi untuk video saran virus corona baru untuk kampanye #RamadanAtHome.

Di antara masjid-masjid yang menggunakan aplikasi konferensi untuk terhubung secara virtual dengan Muslim di kuncian adalah Masjid Bury Park Jamie dan Masjid Leagrave Hall di Luton.

Ashfaque Chowdhury, anggota tim manajemen di Leagrave Hall Masjid, mengatakan:

“Covid-19 memiliki dampak luar biasa pada masyarakat dan mengisolasi mereka ke rumah mereka dengan sedikit ketersediaan dukungan spiritual, sosial, budaya, dan kesehatan mental spiritual."

“Untuk menghadapi tantangan, Leagrave Hall Masjid telah mendigitalkan fasilitasnya secara online dengan khotbah Jumat langsung melalui Mixlr dan GoMeet."

"Doa untuk almarhum sekarang dilakukan dengan keluarga mereka secara online melalui pertemuan dan ruang kelas Google digunakan untuk menjaga pengajaran Al-Qur'an tetap hidup di antara orang-orang muda."

Masjid Finsbury Park di London utara akan mengalirkan ceramah dan doa dan menawarkan konseling online sementara sukarelawan akan membagikan makanan kepada staf di rumah sakit setempat.

Cambridge Muslim College menjadi tuan rumah serangkaian ceramah online harian dari para cendekiawan tentang topik-topik termasuk Al-Quran, hadits, pengembangan diri, seni, budaya, dan astronomi.

Inisiatif virtual lainnya termasuk Proyek Tenda Ramadhan, di mana orang mendaftar untuk menerima resep, dekorasi, dan permainan dan dapat berpartisipasi dalam Iftar virtual melalui aplikasi Zoom.

Dengan banyak restoran ditutup dan saran pemerintah untuk menghindari mengunjungi teman dan keluarga, umat Muslim semakin beralih ke blogger dan koki di media sosial untuk inspirasi resep masakan untuk menyiapkan makan pagi Suhoor saat fajar dan makan malam sekitar pukul 9 malam.

Mereka termasuk Alia Al Kasimi, koki warisan Maroko, yang memiliki 357.000 pelanggan YouTube.

Bilal El Amri, 36, asisten fasilitas di London, akan beralih ke saluran YouTube Cooking with Alia untuk mendapatkan inspirasi.

Dia berkata: “Tahun ini saya akan menonton video resep tiga atau empat kali, menuliskan bahan-bahan, melihat apakah saya memilikinya di lemari es, membeli bahan-bahan yang saya butuhkan kemudian kembali dan mulai memasak dengan resep tersebut.

“Situs web dan saluran YouTube Alia memiliki begitu banyak resep yang mengingatkan saya pada latar belakang Maroko saya.

“Hal-hal yang belum pernah saya rasakan selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun. Itu membuat saya merasa dekat dengan keluarga saya, itu memicu sebagian dari memori otot saya dari masa lalu.

“Saya membuat tagines, sup harira, banyak meze dengan zaitun. Di akhir pekan saya akan membuat kue ikan. "

Dia menambahkan: "Biasanya selama bulan Ramadhan saya akan pergi ke rumah sepupu saya untuk berbuka puasa beberapa kali, mengundang teman-teman berkeliling, atau menyiapkan makanan dengan istri saya dan kemudian pergi ke masjid.

"Dengan sepupu saya di London kami akan mengadakan konferensi video Skype, kami bahkan dapat berdoa bersama secara virtual."

Buka Bersama Virtual

Dewan Muslim Inggris telah menerbitkan panduan tentang cara merayakan Ramadhan di kuncian dengan saran tentang cara mengatur "iftar virtual" secara online dengan keluarga, teman, dan anggota komunitas dengan menggunakan obrolan video.

Pedoman ini juga mendorong orang untuk membeli makanan untuk makan berbuka puasa di muka untuk menghindari beberapa perjalanan belanja.

Dikatakan: "Karena kemungkinan ketidakmampuan untuk menjadi tuan rumah iftar langsung Ramadan ini, salah satu cara untuk terhubung dengan teman dan orang yang dicintai adalah dengan menjadi tuan rumah 'iftar virtual', di mana individu atau keluarga dapat bergabung melalui fasilitas konferensi video seperti Zoom, FaceTime atau aplikasi panggilan video seperti Skype atau WhatsApp.

"Ini bisa menjadi cara penting bagi individu untuk tetap terhubung selama masa-masa ini, terutama bagi mereka yang tinggal sendirian atau jauh dari keluarga."

Qari Asim, seorang imam di Leeds, menulis di Twitter bahwa "walaupun secara emosional menantang, kami memiliki kesempatan untuk benar-benar memahami makna Ramadhan dan mempraktikkannya dalam kesendirian dan secara spiritual memelihara jiwa kita".

Arab Saudi Gelar Kuliah Online

Ramadhan Virtual juga terjadi di negara tempat lahir Islam, Arab Saudi. Masjid Haram dan Masjid Nabawi tutup. Tidak ada shalat tarawih berjamaan di sana.

Pemerintah Saudi juga meluncurkan kuliah Ramadhan online.

Menurut Menteri Urusan Islam, Dakwah, dan Bimbingan Arab Saudi, Sheikh Abdullatif Al-Asheikh, program ini akan dimulai pada hari ketiga Ramadhan.

Al-Sheikh mengatakan, program ini akan menawarkan serangkaian kuliah singkat dan pendidikan yang dibagikan di akun media sosial kementerian.

Ceramah tersebut fokus pada topik termasuk etika dan aturan puasa, kebajikan bulan Ramadhan, dan pentingnya beribadah kepada Allah sepanjang bulan suci ini.

"Kami meluncurkan program Ramadhan ini, di mana sekelompok pejabat terkemuka, syekh dan cendekiawan berpartisipasi, sebagai bagian dari peran kementerian dalam memberikan pengetahuan dan dakwah, peran umat Islam dalam beramal di bulan suci ini melalui perbuatan baik, dan untuk memenuhi arahan kepemimpinan Saudi," kata Al-Asheikh, dilansir Arab News, Kamis (23/4).

Ia mengatakan, program ini hanyalah salah satu program yang diselenggarakan oleh kementerian selama bulan Ramadhan melalui cabang-cabangnya di wilayah Kerajaan. Menurutnya, program ini adalah bagian dari tugas dakwah kementerian dan menunjukkan keinginan pemerintah untuk mempromosikan nilai-nilai luhur dan ajaran Islam moderat.

Pada kesempatan itu, Al-Sheikh juga menyampaikan terima kasih kepada direktur jenderal dan staf dari cabang kementerian di Perbatasan Utara atas upaya mereka dalam menyelenggarakan program tersebut. Dia juga menyebutkan bahwa langkah ini adalah contoh integrasi antara pemerintah dan sektor swasta, yang juga sejalan dengan Visi Saudi 2030.

Pada hari pertama program Ramadhan ini digelar pada Ahad (26/4), kuliah yang ditayangkan akan disampaikan oleh Wakil Menteri Urusan Islam, Dakwah, dan Bimbingan, Dr. Yusuf bin Mohammed bin Saeed, dengan mengangkat tema "Ramadhan dan Pemurnian Jiwa."

Selain itu, sejumlah cendekiawan dan syekh juga akan berkontribusi pada seri kuliah tersebut. Mereka termasuk anggota Dewan Cendekiawan Senior dan Komite Tetap untuk Penelitian dan Fatwa Ilmiah, Dr. Abdulsalam Al-Suleiman, dan imam sekaligus khatib di Masjid Nabawi,  Sheikh Hussein Al-Asheikh.

Tidak hanya itu, program Ramadhan ini juga akan menggelar kompetisi, yang terbuka bagi peserta dari dalam dan luar Kerajaan. Kompetisi itu menawarkan hadiah senilai lebih dari 50.000 Riyal. (Guardian).*

You're reading Muslim Dunia Gelar Ramadhan Virtual Gegara Pandemi Covid-19. Mari sebarkan kebaikan. Please share...!

Previous
« Prev Post

0 Response to "Muslim Dunia Gelar Ramadhan Virtual Gegara Pandemi Covid-19"

Komentar SPAM dan mengandung LINK AKTIF tidak akan muncul.

Contact Form

Name

Email *

Message *